Sekarang aku ndak omong kosong

Saldju! Sudah beberapa hari lebe hari lebe dingin dan kelihatan putih di luar.

Dua minggu jang lalu ketong, tiga belas orang pi naik ski di Zwitserland. Su lebih dari dua puluh tahun aku naik ski, djadi bisa bilang aku bisa toh, betul ka seng. Tjuma, aku tahu djuga nanti ada apa-apa jang terdjadi, saban kali begitu, su bisa sumpah.

Aku ingat satu kali aku djatuh dan tenggelam dalam saldju tinggi dan mendalam, sengsara djuga merajap keluar. Ngala ee, sampe tamehe-mehe, seluruh badan putih dan basah, rasa mati kram. Lain kali jang aku baru mulai adjar akan, aku terluntjur lalu terikat dalam pohon. Sapa suruh main-main di luar pistenja, salah sendiri. Tambah malu djuga orang nganga aku waktu aku dapat dorong ke atas dengan tjelana terobek-robek. Kadang-kadang aku paling bahaja djuga, kaja sikap berani gitu. Djago ski kilat, seng rem betul, amper terangkat ke dalam djurang.

Ini kali lain lagi. Satu hari ketong semua ada bikin tur ski jang djauh. Ada rame-rame ni sampe aku ndak taruh kira betul dong semua su ambil lain djalanan. Mau bikin apa, su lupa bawa phoneku djadi musti tjari djalan sendiri. Aku tahu kalo mau kembali, musti turun naik gunung beberapa kali. Kalo siang ndak begitu susah tjari djalan, tapi aku lihat salah djuga, sampe turun piste hitam, piste jang paling susah. Ajo, mau turun ka seng, ada menjasal ni. Dulu aku berani tapi sekarang su lebe tua djadi takut djuga. Patje satu lihat aku ada menjasal, dia bilang ikut dia sadja. Orang baik begitu aku ndak berani meniso. Turut adja. Su tjape ni, tapi musti tahan terus. Habis itu piste satu terkuntji sebab ada orang tjilaka. Susahnja kalo ndak tjepat seng djadi pulang lai, lift-liftnja ketutup. Su amper pulang ni, sioh, belok salah sampe turun tampat lain. Su gelap ni. Aku su bosen djuga. Untung ee, orang paling baik di sana, dorang kasih djalan liftnja ke atas buat aku sendiri. Bapak tela, di atas su hitam gelap, baru aku rasa seng sedap, sampe sumpah ini buat laatste ni! Aku turun pelan-pelan, badan su lembe tu. Waktu su turun gunung aku musti djalan djauh dengan pikul skinja. Untung baik aku ketemu patje Inggris satu. Patjenja bawa pulang naik oto.

Di rumah aku belum pernah lihat semua orang begitu senang lihat aku. Bakutjium terus. Tjuma anakku jang tua morka mamanja. Habis aku su tjerita semua, mantuku tanja, ‘Kenapa ndak tanja patje masuk dan minum sedikit?’ Jah, aku su ndak pikir begitu lai, bodoh djuga ja. Besoknja aku lihat patje Inggris waktu belandja. ‘Hey you made it?’, patje bilang. Anakku kasih tangan buat patje. Ndak usah bilang sepatah kata lai.

 

3 Comments

  1. Bagus banget lagi tjeritamu. Saja pengen tau itu kata ‘tamehe mehe’ punja arti apa?

  2. Leuk geschreven! Goed voor mij om het begrijpend te lezen. Krijg trouwens zin om weer eens te skiën, maar dan niet met die ervaring wat en hoe jij het hebt beleefd. 😉 Dat was nog eens een avontuur, hahaha.

Geef een reactie

Vul je gegevens in of klik op een icoon om in te loggen.

WordPress.com logo

Je reageert onder je WordPress.com account. Log uit / Bijwerken )

Twitter-afbeelding

Je reageert onder je Twitter account. Log uit / Bijwerken )

Facebook foto

Je reageert onder je Facebook account. Log uit / Bijwerken )

Google+ photo

Je reageert onder je Google+ account. Log uit / Bijwerken )

Verbinden met %s